Yen - USDJPY

USD/JPY: Pasangan USD/JPY Tiba Tiba Anjlok Akibat Intervensi, Apa Yang Terjadi?

Forexsignal88.Com – Yen Jepang sangat fluktuatif di perdagangan Eropa karena pasar bereaksi terhadap rumor kemudian konfirmasi bahwa Bank of Japan (BoJ) telah melakukan intervensi di pasar FX, membeli Yen untuk dolar AS. Jika laporan itu benar, dan pasar tampaknya menyarankan hal ini, ini adalah pertama kalinya BoJ melakukan intervensi di pasar sejak Juni 1998.

USD/JPY sempat naik ke level 145.89 pada saat BOJ mengumumkan akan tetap memberlakukan kebijakan yang super rendah suku bunga. Namun setelah itu USD/JPY tiba tiba anjlok jauh ke level 140.68 yang menandakan adanya intervensi dari BOJ unutk menghambat laju kenaikan Yen yang terlalu cepat.

Sepertinya bagi USD/JPY level 145.00 adalah garis tidak resmi untuk bank sentral. Sebelumnya hari ini, keputusan kebijakan moneter BoJ terbaru tidak memberikan petunjuk adanya intervensi FX resmi, menambah volatilitas saat ini.

Haruhiko Kuroda, gubernur BoJ, mengatakan bank sentral akan membiarkan pedoman ke depan tidak berubah untuk dua hingga tiga tahun ke depan. bertahun-tahun. Jadi, BoJ mempertahankan suku bunga di minus 0,1% dan mengatakan akan melakukan pembelian harian obligasi 10-tahun dengan imbal hasil 0,25%. Namun di mata para penentu suku bunga BoJ, permintaan yang mendasari di Jepang lemah yang akan menarik inflasi kembali ke target 2% tidak lama lagi.

USD/JPY telah diperdagangkan dalam kisaran 350 pip di Eropa sejauh ini, lebih dari dua kali kisaran perdagangan normal menggunakan indikator ATR 14 hari. Apa yang telah menjadi perdagangan satu arah selama beberapa bulan terakhir – USDJPY lebih tinggi – sekarang tampaknya telah dihentikan karena BoJ mencoba untuk merebut kembali kendali mata uangnya.

Kuroda berkata: “Anda dapat mengharapkan bahwa tidak akan ada perubahan pada panduan ke depan kami selama sekitar dua hingga tiga tahun … Dengan perbedaan yang jelas dalam situasi ekonomi dan harga, Jepang tidak perlu menghapus suku bunga negatif karena yang lain telah melakukannya.”

Namun pemerintah merasa bahwa yen yang jatuh dengan cepat di belakang pengetatan agresif di seluruh dunia dan melonjaknya harga komoditas hanya akan memperburuk keadaan karena Jepang mengimpor lebih banyak inflasi. Ia merasa perlu untuk campur tangan sekarang.

Pemerintah memiliki begitu banyak cadangan devisa dan perlu berulang kali membeli lebih banyak yen untuk mempertahankan nilainya. Agar intervensi pemerintah menjadi lebih efektif, BoJ perlu menutup sikap kebijakan moneternya yang berbeda dengan Federal Reserve AS.

Sementara itu di sisi lain, The Fed merilis perkiraan baru pada hari Rabu, memprediksi bahwa suku bunga akan mencapai puncaknya pada 4,6% pada tahun 2023 dan tidak akan diturunkan hingga tahun 2024. Seperti yang diharapkan, ia meningkatkan kisaran target suku bunga sebesar 75 basis poin menjadi 3,00%-3,25%.

Permintaan aset safe-haven, yang meningkat setelah Putin menyatakan dia akan mengaktifkan pasukan cadangan untuk berperang di Ukraina, membantu meningkatkan dolar. Putin mengancam akan menggunakan semua persenjataan Moskow yang tangguh jika Barat melanjutkan strategi “pemerasan nuklir” atas situasi di sana.

Analisa Teknikal USD/JPY