Yen - USDJPY

USD/JPY: Dolar Kembali Perkasa, Apakah Saatnya Membeli USD/JPY?

Foresignal88.Com – Untuk hari kedua berturut-turut, harga pasangan mata uang USD/JPY mencoba untuk pulih lebih tinggi dengan kenaikan ke level resistance 134.54 hari ini. Ini setelah aksi jual kuat baru-baru ini yang mendorongnya menuju level support 130.40, terendah dalam dua bulan. Kami baru-baru ini menyaksikan pemberontakan yen Jepang terhadap mata uang utama lainnya. Dolar AS telah jatuh sejak pembaruan kebijakan Federal Reserve AS baru-baru ini, di samping pengumuman bahwa ekonomi AS telah memasuki resesi.

Kemarin, anggota dewan Federal Reserve AS sedang mendiskusikan bagaimana Fed belum selesai menaikkan suku! Evans dari The Fed mengatakan bahwa kenaikan suku bunga 50bps akan menjadi penilaian yang masuk akal untuk pertemuan kebijakan September jika inflasi tidak membaik. Dia juga mengatakan bahwa 75bps tidak masalah.

Selain itu, The Fed Daly mengatakan bahwa The Fed belum selesai dengan pertarungan inflasi. Juga, Bullard memulai kemarin dengan mengatakan bahwa Fed berkomitmen pada target inflasi dan perlu mencapai wilayah pembatasan suku bunga. Sebelumnya hari ini, ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa suku bunga harus lebih tinggi lebih lama untuk membuat inflasi turun dengan cara yang meyakinkan. Harapkan lebih banyak retorika hawkish hari ini ketika Harker, Daly, Barkin, dan Kashkari berbicara.

Sebagai hasil dari nada hawkish yang diambil anggota Fed, imbal hasil telah bergerak lebih tinggi, dengan imbal hasil 10-tahun AS membukukan kenaikan 6,8% kemarin, kenaikan terbesar sejak Maret 2020. Imbal hasil telah bergerak lebih rendah sejak membukukan tertinggi 3,497 % pada tanggal 14 Juni. Pada tanggal 28 Juli, imbal hasil menembus garis leher dari pola puncak kepala dan bahu di dekat 2,706%, menunjukkan imbal hasil siap untuk bergerak lebih rendah.

Dari segi perekonomian sendiri, Pengusaha AS mencatat lebih sedikit lowongan pekerjaan pada bulan Juni karena ekonomi AS menghadapi inflasi yang parah dan kenaikan suku bunga. Lowongan kerja AS turun menjadi 10,7 juta pada Juni dari 11,3 juta pada Mei, kata Departemen Tenaga Kerja. Pekerjaan, yang tidak melebihi 8 juta pada bulan sebelumnya tahun lalu, melebihi 11 juta per bulan dari Desember hingga Mei sebelum menurun pada Juni.

Jumlah orang Amerika yang meninggalkan pekerjaan mereka turun sedikit tetapi tetap tinggi pada 4,2 juta pada Juni, sementara PHK turun menjadi 1,3 juta dari 1,4 juta pada Mei, Departemen Tenaga Kerja mengatakan dalam survei bulanannya tentang peluang kerja dan perputaran pekerjaan.

Pasar tenaga kerja AS telah bertahan sepanjang tahun ini, dan perusahaan mengeluhkan kesulitan mengisi lowongan: pengusaha menambahkan rata-rata 457.000 pekerjaan per bulan pada tahun 2022; Pengangguran AS mendekati level terendah dalam 50 tahun. Ini adalah salah satu alasan mengapa banyak ekonom percaya bahwa ekonomi AS belum masuk ke dalam resesi meskipun PDB, ukuran terluas dari output ekonomi, telah menyusut selama dua kuartal berturut-turut – dasar untuk permulaan penurunan.

Dengan perbedaan pandangan antara BOJ dan The Fed momentum dapat kembali mendukung pasangan USD/JPY untuk kembali diserbu pembeli.

Analisa Teknikal USD/JPY