Dolar AS USD

USD: Dolar AS Terjun Bebas Setelah Pidato Powell, Ada Apa?

Forexsignal88.Com – Dunia melihat warna hijau berkedip secara keseluruhan pada hari Kamis, dengan sentimen didukung oleh sinyal positif pada kenaikan suku bunga Fed dan tanggapan Covid China.

Meskipun dapat diperdebatkan bahwa komentar Jerome Powell pada hari Rabu relatif seimbang – pengetatan yang lebih lambat sekarang tetapi tingkat tinggi untuk waktu yang lebih lama – tahun lalu telah membuktikan bahwa mengantisipasi jalur inflasi bahkan dalam waktu singkat ke depan sangatlah sulit. Mengetahui apa yang akan dilakukan Fed selanjutnya jauh lebih berharga daripada apa yang diperkirakan akan dilakukannya dalam 6-12 bulan ke depan.

Dalam konferensi pers Ketua Fed Powell setelah pertemuan FOMC pada tanggal 2 November, dia mengatakan bahwa “data yang masuk menunjukkan bahwa tingkat suku bunga akhir akan lebih tinggi dari yang diantisipasi sebelumnya. Selain itu, dia mencatat bahwa “seberapa tinggi kenaikan suku bunga lebih penting daripada kecepatan pengetatan”. Pada saat itu, pasar menganggap ini hawkish karena ini adalah pertama kalinya Powell menyebutkan tarif akan lebih tinggi dari yang diantisipasi dan kecepatannya tidak sepenting tarif terminal.

Ketua Fed Jerome Powell kemarin mengindikasikan bahwa kenaikan Desember yang akan datang akan berukuran lebih kecil dari 50bp. Powell sekali lagi merujuk pada pentingnya manajemen risiko dalam menetapkan kebijakan Fed. Sementara retorika ini sebelumnya telah digunakan dalam konteks risiko tidak cukup pengetatan, kini digunakan dalam konteks risiko pengetatan yang berlebihan. Keyakinan Fed dalam menurunkan inflasi tampaknya telah meningkat dan Powell mengungkapkan optimisme yang dijaga pada prospek soft landing ekonomi AS.

Powell menekankan bahwa lamanya waktu kebijakan moneter akan dipertahankan di wilayah yang membatasi jauh lebih penting daripada laju kenaikan kenaikan jangka pendek. Akibat sikap dovish Powell, Indeks Dolar AS dijual secara agresif. Sebelum Powell mulai berbicara, DXY diperdagangkan mendekati 107. Satu setengah jam kemudian, DXY diperdagangkan di bawah 105.

Sinyal yang datang dari China juga terlihat sangat positif. Meskipun kita seharusnya tidak mengharapkan perubahan dramatis dalam kebijakan dari kepemimpinan, terutama sebelum Kongres Maret, setiap pelunakan sederhana dalam kebijakan Covid-zero akan dan harus disambut. Pendekatan ini sangat merusak pertumbuhan dan kepercayaan diri dan protes menyoroti bagaimana opini publik terhadapnya berubah.

Kita tidak boleh naif dengan fakta bahwa keluar dari kebijakan tidak akan mudah dan akan ada banyak kemunduran. Tapi itu pasti langkah ke arah yang benar, bersama dengan langkah-langkah yang diumumkan untuk menghidupkan kembali pasar properti, dapat menempatkan perekonomian di jalur yang jauh lebih baik.

Dari sisi data ekonomi AS, pendapatan pribadi naik 0,7% bulan ke bulan (m/m) di bulan Oktober, di atas ekspektasi pasar untuk kenaikan yang lebih sederhana sebesar 0,4% m/m. Kompensasi karyawan, yang memperoleh 0,5% m/m yang solid, berada di belakang pembacaan pendapatan utama yang kuat. Manfaat sosial pemerintah merupakan kontributor kuat lainnya dengan pertumbuhan 1,6% m/m yang mencerminkan kredit pajak satu kali yang dapat dikembalikan yang dikeluarkan oleh negara bagian.

Secara riil, pengeluaran naik 0,5%, dengan barang memimpin. Pengeluaran barang naik 1,1% m/m, dipimpin oleh kenaikan 2,7% pada barang tahan lama, sementara barang tidak tahan lama naik 0,3%. Pengeluaran layanan bertambah 0,2% pada bulan tersebut, dengan pertumbuhan didukung oleh pengeluaran untuk perawatan kesehatan, layanan makanan dan akomodasi, serta perumahan dan utilitas.

Inflasi yang diukur dalam deflator konsumsi pribadi menurun menjadi 6,0% dari 6,1% tahun-ke-tahun, sementara inflasi PCE inti (tidak termasuk makanan & energi) melemah menjadi 5,0% (dari 5,1%).

Implikasinya?

Sementara kenaikan kuat dalam belanja barang sebagian besar diperhitungkan dalam perkiraan konsensus setelah laporan penjualan ritel, belanja untuk jasa tetap menjadi kartu liar. Kenaikan moderat dan revisi positif dari bulan-bulan sebelumnya mengangkat kategori perawatan kesehatan hampir satu poin persentase di atas level pra-pandemi. Dua kategori yang masih berada di bawah tingkat sebelum pandemi adalah transportasi (-3,0%) dan rekreasi (-3,4%). Pertumbuhan yang kuat di bulan Oktober menempatkan kami di jalur untuk peningkatan penting dalam perkiraan kami untuk belanja konsumen riil di kuartal terakhir tahun 2022: kami sekarang memperkirakan akan mencapai sekitar 3% (disetahunkan).

Mulai tahun depan,ada potensi konsumen mengencangkan dompet mereka. Pertama, penurunan daya beli selama setahun penuh akan membuat konsumen lebih selektif setelah musim liburan usai. Kedua, suku bunga yang tinggi dan persyaratan kredit yang lebih ketat akan membuat pinjaman menjadi kurang menyenangkan, sehingga membatasi pengeluaran yang dibiayai dengan kredit. Terakhir, tabungan pandemi konsumen telah berkurang setengahnya selama setahun terakhir, dan akan habis pada akhir tahun depan jika tren ini berlanjut. Hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan konsumsi riil akan melunak ke pertumbuhan di bawah tren tahun depan, membuat kasus bagi Fed untuk memoderasi “laju kenaikan suku bunga segera setelah pertemuan Desember”.

Analisa Teknikal USD