Forexsignal88 Premium Signal

Sekilas Forex: Trade Talk AS dan China Akan Kembali Digelar. Ada Bocoran Bahwa Trade Talk Kali Ini Akan Menghasilkan Sesuatu Yang Substansial

EURUSD

WEEKLY OUTLOOK : PRE POSITIF DENGAN RISK REBOUND PADA TF 1 HARI  

O : 1.0991     H : 1.1085      L : 1.0927      C : 1.1026

PERGERAKAN SEPEKAN 02/09 – 06/09 : POSITIF

RANGE SEPEKAN : 158 PIP

Secara Fundamental, Laju pertumbuhan ekonomi Zona Euro melambat dalam kuartal II/2019, karena perekonomian Jerman nyaris resesi dan perdagangan internasional melambat secara signifikan. Data preliminer dari Eurostat menunjukkan bahwa pertumbuhan GDP (Gross Domestic Product) hanya mencapai 0.2 persen (Quarter-over-Quarter), setelah sempat meningkat 0.4 persen pada kuartal pertama.

Dalam basis tahunan, laju GDP Zona Euro melambat dari 1.3 persen menjadi 1.2 persen (Year-on-Year). Kinerja sesuai dengan estimasi pasar, sehingga mengonfirmasi perlambatan ekonomi di kawasan yang tengah terancam oleh brexit dan perang dagang ini.

Perdagangan internasional menjadi salah satu beban utama bagi GDP Zona Euro, karena impor dan ekspor sama-sama tumbang. Secara keseluruhan, perdagangan memberikan kontribusi -0.1 persen terhadap angka GDP keseluruhan.

Meskipun Zona Euro tak terlibat secara langsung dalam kisruh perang dagang AS-China, tetapi perusahaan-perusahaan Eropa yang menjadi supplier permesinan dan otomotif ke pabrikan China telah menghadapi kemerosotan pesanan. Selain itu, investor dan pebisnis juga merasa terancam oleh rencana AS menerapkan tarif impor untuk produk otomotif, setelah ekspor baja dan aluminium Zona Euro dikenai tarif impor sejak tahun lalu.

Jerman, negara terbesar Zona Euro yang perekonomiannya mengandalkan ekspor, mencetak pertumbuhan -0.1 persen pada kuartal II/2019. Ini merupakan kinerja ekonomi terburuk dibandingkan negara anggota Zona Euro lainnya. Apabila skor pertumbuhan tercatat negatif lagi pada kuartal ketiga, maka Jerman secara resmi dapat dikatakan mengalami resesi.

Prancis, negara terbesar kedua di Zona Euro, berhasil mempertahankan laju pertumbuhan 0.3 persen pada kuartal II/2019, sama dengan kuartal pertama. Akan tetapi, Italia sebagai negara terbesar ketiga di Zona Euro, mencatat pertumbuhan nol persen dalam kurun waktu yang sama, versus 0.1 persen pada periode sebelumnya.

Secara keseluruhan, data pertumbuhan ekonomi Zona Euro kali ini mendukung estimasi peluncuran stimulus moneter masif oleh ECB dalam rapat kebijakan minggu depan. Apalagi pertumbuhan ketenagakerjaan juga melambat dari 0.4 persen pada kuartal pertama menjadi 0.2 persen saja.

Secara Teknikal, PENGUATAN pasangan harga EURUSD mungkin masih akan berlanjut berdasarkan formasi candlestick weekly. Namun demikian tetap perlu diwaspadai KOREKSI intraday BEARISH yang mungkin akan terjadi pada timeframe Daily. Apabila minggu depan terjadi breakout BEARISH pada level 1.1013, kemungkinan harga akan kembali ke level 1.0985 – 1.0955 – 1.0925. Namun sebaliknya apabila terjadi breakout BULLISH pada level 1.1088, maka kemungkinan harga akan kembali melanjutkan gerakan PENGUATANnya ke area level 1.1117 – 1.1146 – 1.1176.

FS88 JOURNAL EUR TEMPLATE 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *