KUSUT! Trump Saja ‘MENGAKUI’ Kemelut Hongkong ‘MENGGANGGU’ Pakta Damai Perang Dagang

“Orang China ingin membuat kesepakatan. Kami akan melihat apa yang terjadi,” imbuhnya. Presiden Cina Xi Jinping mengatakan bulan lalu dia ingin membuat kesepakatan perdagangan dengan AS, tetapi ketegangan bilateral yang lebih luas telah berkobar di tengah tindakan legislatif AS yang mendukung para pemrotes Hong Kong.

Selain itu AS juga menyoroti soal perlindungan minoritas muslim Uighur di wilayah barat Xinjiang. Trump pada pekan lalu menandatangani undang-undang baru yang mendukung pemrotes di Hong Kong dan mengancam China dengan kemungkinan sanksi terhadap hak asasi manusia (HAM).

China dalam tanggapannya melarang kapal-kapal militer dan pesawat terbang AS mengunjungi Hong Kong dan memberi sanksi kepada beberapa organisasi non-pemerintah AS. Situs berita Axios juga melaporkan pada hari Minggu bahwa hukum Hong Kong menghentikan perjanjian perdagangan dengan AS.

Global Times, sebuah tabloid berpengaruh yang diterbitkan surat kabar resmi Partai Komunis China yang berkuasa dalam tweeted Selasa (3/12) menyebutkan, China akan segera merilis daftar sanksi terhadap mereka yang membahayakan kepentingan China.

Surat kabar itu menuliskan China mempercepat proses untuk daftar tersebut karena DPR AS diperkirakan akan mengeluarkan rancangan undang-undang soal Xinjiang yang akan “membahayakan kepentingan perusahaan China”.

Sejumlah dan bahwa entitas AS yang “relevan” akan menjadi bagian dari daftar tersebut. Senat AS pada bulan September 2019 lalu mengesahkan Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uyghur tahun 2019, sebuah RUU yang menyerukan kepada China untuk mengakhiri apa yang disebutnya “penahanan sewenang-wenang, penyiksaan, dan pelecehan” terhadap Uighur dan etnis minoritas muslim lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *