Berita Emas - Emas Batangan - Trading Emas

GOLD: Emas Masih Bersikeras Menembus Pertahanan Atas

Forexsignal88.Com – Retret terbatas minggu ini dan momentum yang masih kuat menunjukkan bahwa emas dapat melakukan satu upaya lagi untuk menguji resistensi utama yang telah dipertahankan sejauh bulan ini.

Di AS sendiri, Data Departemen Tenaga Kerja pada hari Rabu menunjukkan bahwa klaim pengangguran awal AS meningkat sebesar 17.000 menjadi 240.000 dalam pekan yang berakhir 19 November. Estimasi median dalam survei ekonom Bloomberg adalah 225.000.

Klaim lanjutan, termasuk orang-orang yang telah menerima tunjangan pengangguran selama seminggu atau lebih, naik 48.000 menjadi 1,55 juta dalam pekan yang berakhir 12 November, level tertinggi sejak Maret. Ini juga merupakan peningkatan mingguan keenam berturut-turut.

Ekonom telah mengamati klaim yang berkelanjutan dengan cermat dalam beberapa pekan terakhir karena mereka telah memperingatkan tanda-tanda resesi di masa lalu. Meskipun indeks tersebut naik dari level terendah di bulan Mei tahun ini, masih jauh di bawah level dan rata-rata historis tahun lalu.

The Fed memulai kampanye pengetatan sejak 1980-an tahun ini dalam upaya untuk menjinakkan tingkat inflasi tertinggi dalam satu generasi. Kenaikan tajam suku bunga AS berdampak pada sektor-sektor seperti perumahan dan konstruksi, namun pasar tenaga kerja tetap kuat secara keseluruhan.

Sebagian besar pejabat Fed pada pertemuan terbaru mereka lebih suka mengurangi ukuran kenaikan suku bunga AS “segera” – sebelum menaikkan suku bunga acuan sebesar tiga perempat basis poin untuk keempat kalinya berturut-turut. Dan para pembuat kebijakan di bank sentral AS melihat “sangat sedikit tanda-tanda pelonggaran tekanan inflasi.”

Pada pertemuan FOMC tanggal 2 November, para anggota dengan suara bulat setuju untuk menaikkan suku bunga Dana Fed sebesar 75bps menjadi suku bunga utama menjadi 3,75%-4,0%. Pernyataan dari pertemuan itu mengatakan para anggota sepakat bahwa kenaikan suku bunga yang berkelanjutan diperlukan sampai tarif “cukup membatasi”.

Selain itu, pernyataan tersebut mencatat bahwa “dalam menentukan laju kenaikan suku bunga, kami akan mempertimbangkan pengetatan kumulatif, kelambatan kebijakan, dan perkembangan ekonomi dan keuangan”. Namun, selama konferensi pers berikutnya, Ketua Fed Powell menyatakan bahwa data yang masuk menunjukkan bahwa tingkat suku bunga akhir akan lebih tinggi dari yang diantisipasi sebelumnya.

Risalah FOMC yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan bahwa sebagian besar pejabat mengatakan perlambatan laju kenaikan suku bunga akan segera terjadi. Selain itu, para peserta sepakat bahwa laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat akan memungkinkan FOMC untuk menilai dengan lebih baik kemajuan menuju tujuannya, mengingat kelambatan yang terkait dengan kebijakan moneter. Namun, “berbagai” pejabat Fed melihat suku bunga memuncak pada tingkat yang lebih tinggi, yang sependapat dengan komentar Powell dalam konferensi pers. Sejak pertemuan terakhir, banyak pembicara Fed mengisyaratkan bahwa kenaikan suku bunga Desember hanya akan menjadi 50bps.

Analisa Teknikal XAU/USD