Emas Gold

GOLD: Apa Saja Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Harga Emas Saat Ini?

Forexsignal88.Com – Sepanjang perdagangan minggu lalu, harga emas berada di jalur naik, karena itu mencapai level resistance $1966. Itu mundur pada akhir perdagangan minggu ke level $1943 dan menutup stabil perdagangan kemarin hari di sekitar $1920. Secara keseluruhan, harga emas meredam ekspektasi yang berkembang bahwa Federal Reserve akan mengambil nada hawkish pada pertemuan kebijakan Mei mendatang dan menaikkan suku bunga AS pada tingkat yang lebih tinggi.

Ada sedikit optimisme di tengah-tengah berita utama tentang kemungkinan pembicaraan damai Putin-Zelensky dan militer Rusia mengurangi operasi di dekat ibukota Ukraina, Kyiv. Pedagang telah mengambil petunjuk itu dan secara agresif melakukan apa yang disebut “perdagangan damai,” mendorong indeks Eropa naik 3%, minyak mentah WTI kembali di bawah $100, dan emas pada kemarin hari sempat melemah dan kembali ke $1900 untuk pertama kalinya bulan ini.

Gencatan senjata antara Rusia dan Ukraina berpotensi untuk terjadi, yang mengarah kepada spekulasi bahwa sanksi yang dikenakan oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat akan segera dicabut. Penurunan prospektif dari tekanan pasokan di pasar komoditas global melemahkan permintaan untuk aset safe haven, termasuk emas.

Berita utama harian dari Ukraina terus mendorong pasar di seluruh dunia, tetapi kami memiliki banyak contoh tentang apa yang disebut “perdagangan damai” dalam beberapa minggu terakhir. Di antara emas, minyak, komoditas lain, dan indeks global, para pedagang akan memiliki banyak peluang untuk memanfaatkan pergerakan pasar ketika para pemimpin global akhirnya memberikan kesempatan kepada perdamaian.

Selain itu ada juga berita berkisar The Fed dan Amerika Serikat yang akan mempengaruhi harga emas. Banyak pejabat bank sentral AS telah membuat komentar dalam beberapa hari terakhir, menunjukkan bahwa sangat mungkin bahwa Fed akan menarik pelatuk pada kenaikan suku bunga AS 50 basis poin pada pertemuan kebijakan FOMC mendatang di bulan Mei. Bulan ini, Eccles Building menaikkan suku bunga AS sebesar 25 basis poin untuk pertama kalinya sejak 2018. Mengingat bahwa inflasi harga meningkat dan kemungkinan akan melebihi 8% dalam laporan Indeks Harga Konsumen (CPI) berikutnya, The Fed mungkin lebih agresif dalam siklus pengetatannya.

Pasar emas biasanya sensitif terhadap lingkungan apresiasi harga karena meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak menghasilkan.

Adapun faktor-faktor lain yang mempengaruhi harga emas. Pasar Treasury AS positif, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun naik menjadi 2,488%. Imbal hasil obligasi satu tahun meningkat 0,107% menjadi 1,65%, sementara imbal hasil obligasi 30-tahun meningkat menjadi 2,62%. Komoditas logam gagal mendapatkan keuntungan dari pelemahan dolar pada akhir perdagangan pekan lalu. Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur kinerja mata uang AS terhadap sekeranjang mata uang utama, turun menjadi 98,62, dari pembukaan di 98,75. DXY masih berada di jalur untuk kenaikan mingguan sebesar 0,4%, menambahkan kenaikan tahunannya menjadi 2,75%.

Peningkatan selera risiko disorot oleh kenaikan di pasar ekuitas AS, tetapi mungkin yang lebih penting, gejolak yang lebih tinggi oleh suku bunga riil karena imbal hasil Treasury AS naik dan ekspektasi inflasi mundur. Seperti yang dicatat pada pertengahan Maret, faktor-faktor ini terbukti menjadi penghambat material untuk kenaikan lebih lanjut oleh harga emas di sini. Jika tidak, tetap menjadi kasus bahwa apa yang membentuk lilin bulanan yang jelek untuk harga emas memperingatkan bahwa tertinggi ada di dalam, dan lebih banyak penurunan di depan.

Analisa Teknikal XAU/USD