Euro

EUR/USD: Euro Stabil Namun Momentum Bearish Masih Menguasai Pergerakan

Forexsignal88.Com – Euro tidak terlalu senang dengan kenaikan rebound minggu lalu setelah langkah-langkah dan komentar oleh pejabat kebijakan moneter Bank Sentral Eropa

Nilai tukar pasangan mata uang euro terhadap dolar EUR/USD rebound ke level 1.0600 dan kemudian kembali menurun di jalur yang lebih luas ke sisi bawah ke level support 1.0444. Pasangan ini kemudian menetap di sekitar level 1.0535 pada awal perdagangan minggu ini. Hal ini menegaskan dengan pemulihan euro bahwa ada perbedaan yang jelas untuk masa depan Euro seiring adanya pengetatan kebijakan moneter antara Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS yang masih mendukung kekuatan dolar AS.

Harga EUR/USD tetap positif karena pasangan ini mendorong sedikit lebih tinggi dalam sesi yang relatif sunyi pada Senin pagi karena AS sedang berlibur. Euro sedikit lebih kuat setelah pemilihan Prancis tetapi masih mendekati posisi terendah minggu lalu. Presiden Emmanuel Macron kehilangan Majelis Nasional pada hari Minggu, sebuah kemunduran yang tidak menguntungkan yang dapat mendorong Prancis ke dalam kebuntuan politik.

Pekan lalu, Federal Reserve AS menaikkan suku bunga jangka pendek utamanya tiga kali lipat dari jumlah biasanya untuk kenaikan terbesar sejak 1994. Federal Reserve dapat mempertimbangkan kenaikan besar lainnya pada pertemuan berikutnya di bulan Juli, tetapi Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kenaikan tiga kali lipat. Seperempat poin persentase tidak akan umum.

The Fed juga baru saja mulai melepaskan beberapa triliun dolar obligasi yang dibelinya selama pandemi dari neracanya. Ini akan memberikan tekanan ke atas pada suku bunga jangka panjang yang merupakan cara lain bagi bank sentral global untuk mengumpulkan dukungan yang sebelumnya didukung di bawah pasar untuk menopang perekonomian.

Selama beberapa hari ke depan, akan ada komentar penting dari berbagai anggota Federal Reserve termasuk dua hari kesaksian dari ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu dan Kamis. Pasar akan mencari lebih banyak petunjuk dari ketua Fed setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 0,75% minggu lalu dan mengindikasikan bahwa kenaikan 75 basis poin kemungkinan akan dilakukan pada pertemuan FOMC Juli. Meskipun dapat dikatakan bahwa The Fed berada di belakang kurva dibandingkan dengan penetapan harga kenaikan suku bunga pasar uang, komentar dari Powell perlu diikuti dengan cermat.

Selain itu isu yang mempengaruhi pasangan ini lainnya adalah perang Rusia-Ukraina dan dampak negatifnya terhadap masa depan pemulihan ekonomi. Ketika krisis berlanjut, Rusia memangkas gas alam kembali ke Eropa karena negara-negara bekerja untuk mengurangi ketergantungan mereka pada pasokan Rusia di tengah perang di Ukraina. Jumat menandai hari ketiga pemotongan dalam bahan bakar yang mendukung industri dan menghasilkan listrik di Eropa, yang juga melanda Jerman dan Austria.

Ini telah mendorong harga energi yang sudah tinggi dan menyebabkan rekor inflasi di Uni Eropa. Pihak Rusia memberi tahu perusahaan gas yang dikendalikan negara Slovakia bahwa itu akan mengurangi aliran gas ke negara itu hingga 50%. Raksasa energi Rusia Gazprom juga mengatakan kepada perusahaan gas Italia Eni bahwa mereka hanya akan memasok 50% dari gas yang dibutuhkan pada hari Jumat. Prancis tidak lagi menerima gas alam dari Rusia.

Analisa Teknikal EUR/USD