Euro - EURUSD

EUR/USD: Ekonomi Euro Mulai Kehilangan Tenaga, Bagaimana Nasib EUR/USD?

Forexsignal88.Com – Ekonomi zona euro kehilangan kekuatan. Resesi telah menjadi kemungkinan nyata dan survei bisnis PMI yang akan datang pada hari Jumat akan memberi tahu investor seberapa tinggi risiko itu. Debat TV Prancis antara Macron dan Le Pen pada hari Rabu juga bisa menjadi penting bagi euro, yang tetap berada di bawah tekanan berat.

EUR/USD sendiri telah mengalami tiga penurunan harian berturut-turut, termasuk penurunan ke level yang terakhir terlihat lebih dari dua tahun lalu di 1.0750. Kemarin hari EUR/USD mendapatkan kembali beberapa dorongan positif dan mendekati angka 1.0800 namun tidak ada kekuatan yang berarti untuk membalikan keadaan dari bearish ke bullish.

EUR/USD tetap rentan dalam sesi perdagangan baru-baru ini karena Bank Sentral Eropa mempertahankan status quo dengan mempertahankan suku bunga kebijakan stabil.

Setelah menyadari tingkat inflasi Zona Euro yang meningkat dan tingkat pertumbuhan yang terhenti karena konflik Ukraina, ECB memilih untuk menggigit peluru dan mempertahankan suku bunga stabil ke arah yang netral.

Kekhawatiran tentang prospek ekonomi Uni Eropa, menyusul penilaian suram Dana Moneter Internasional terhadap blok tersebut, tampaknya menahan rebound mata uang bersama. Untuk konteksnya, IMF memangkas PDB Kawasan Euro untuk 2022 dari 3,9% menjadi 2,8% karena gelombang kejut yang disebabkan oleh perang di Ukraina, termasuk melonjaknya biaya energi, gangguan rantai pasokan, dan aktivitas perdagangan yang lebih rendah. Meningkatnya risiko penurunan profil pertumbuhan kawasan kemungkinan akan mencegah ECB menjadi terlalu agresif dan kuat selama siklus normalisasi meskipun pembacaan CPI meningkat, situasi yang dapat memperumit proses pemulihan euro ke depan.

Ekonom memperkirakan PMI akan terpukul pada bulan April, tetapi hanya sedikit. Indeks komposit untuk Zona Euro, yang memadukan sektor manufaktur dan jasa, diperkirakan turun menjadi 53,9 dari sebelumnya 54,9. Setiap angka di atas 50 menandakan ekspansi dalam perekonomian.

Logikanya tampaknya bahwa kemunduran berkelanjutan dari langkah-langkah covid di seluruh Eropa membantu meniadakan dampak bagi bisnis – itulah yang terjadi pada bulan Maret. Namun, ini mungkin salah perhitungan.

Perang terus berlarut-larut, harga energi terus mendorong lebih tinggi, banyak perusahaan mengeluh bahwa masalah rantai pasokan telah memburuk, dan hit on demand akan lebih jelas sekarang. Beberapa survei telah bergulir dan PMI dapat mengikutinya.

Sementara itu di Perancis, pemilu yang sedang berlangsung akan memberikan dampak terhadap Euro. Debat TV kepresidenan Prancis pada hari Rabu juga akan menjadi penting menjelang putaran kedua pemungutan suara pada hari Minggu. Jajak pendapat berjalan pada 53% untuk Macron melawan 47% untuk Le Pen, jadi persaingannya ketat dan debat bisa membuat perbedaan nyata.

Le Pen tidak ingin membawa Prancis keluar dari Uni Eropa atau euro lagi, tetapi kebijakan barunya pada dasarnya akan melumpuhkan blok tersebut dari dalam. Dia ingin memangkas kontribusi untuk anggaran UE, memperketat undang-undang imigrasi, dan dia hampir pasti akan memblokir langkah integrasi ekonomi lebih lanjut seperti Eurobonds – kebijakan yang diperjuangkan Macron.

Analisa Teknikal EUR/USD