Analisa USD/JPY: Yen Semakin Terpuruk Ke Level 24 Tahun

Forexsignal88.Com – Yen Jepang melanjutkan aksi jualnya setelah keputusan suku bunga Bank of Japan minggu lalu. Setelah awal minggu yang tenang, dolar AS kembali menguat terhadap yen Jepang yang malang. USD/JPY saat ini diperdagangkan di 136,18, naik 0,78% hari ini.

Dengan sebagian besar negara maju beralih ke kebijakan yang lebih hawkish, harapan mulai terbangun agar Jepang melakukan hal yang sama. Tapi, seperti yang kami dengar Kamis malam lalu, BoJ belum siap untuk menghapus akomodasi besar-besaran yang telah ada di Jepang sejak 1998 dan, tampaknya, ini membuat pintu tetap terbuka untuk kelemahan Yen lainnya.

Seharusnya tidak mengejutkan bahwa yen terus melemah. Mata uang telah diserahkan kepada serigala (dolar) oleh Bank of Japan. BoJ mengisyaratkan pada pertemuan hari Jumat bahwa pihaknya akan tetap pada kebijakan ultra-akomodatifnya, meskipun ada tekanan untuk menyesuaikan kontrol kurva imbal hasil. Bank sentral telah dengan gigih membatasi imbal hasil 10-tahun pada JGB di 0,25%, melakukan intervensi untuk menjaga suku bunga agar tidak bergerak lebih tinggi. Gubernur Kuroda telah mempertahankan kebijakan ini sebagai hal yang penting untuk mendukung ekonomi yang rapuh dan mendorong inflasi lebih tinggi.

Bertepatan dengan dimulainya perdagangan minggu ini, Perdana Menteri Jepang dan kepala BoJ menegaskan kembali di front bersatu pada masalah valuta asing setelah pertemuan yang diikuti jatuhnya yen Jepang minggu lalu ke level terendah 24 tahun terhadap dolar.

Sebelum pekan lalu, Gubernur BoJ Kuroda sedikit condong mendukung depresiasi yen karena mendorong keuntungan perusahaan bagi perusahaan yang memulangkan pendapatan asing. Namun, Senin pekan lalu, Gubernur berbalik arah, dengan menyatakan bahwa, “penurunan tajam yen baru-baru ini negatif bagi ekonomi Jepang dan karenanya tidak diinginkan”.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda menyatakan keprihatinan tentang pergerakan mata uang Jepang selama pertemuan, sebuah komentar yang secara singkat mendorong yen. Sementara itu, Kuroda mengatakan bahwa pemerintah dan BoJ akan terus memantau kinerja pasar valas dengan cermat dan bekerja sama untuk bertindak secara tepat.

Gubernur menambahkan bahwa Kishida tidak membuat komentar khusus selama pembicaraan, sebuah pernyataan yang menunjukkan persetujuan diam-diam pemerintah atas keputusan BoJ pekan lalu untuk mempertahankan suku bunga ultra-rendah, bahkan jika itu berkontribusi pada pelemahan mata uang. Pertemuan tersebut merupakan ekspresi terbaru dari keprihatinan tentang pergerakan di pasar valas oleh pembuat kebijakan di Jepang karena mereka berusaha untuk membatasi laju penurunan yen melalui peringatan lisan daripada tindakan langsung.

Jajak pendapat akhir pekan telah menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam dukungan rakyat untuk perdana menteri Jepang karena kekhawatiran publik meningkat atas kenaikan harga menjelang pemilihan majelis tinggi 10 Juli. Kishida hampir pasti akan memenangkan pemungutan suara mengingat sifat oposisi yang terpecah, tetapi dia ingin melakukannya dengan baik untuk meningkatkan kepemimpinannya atas partai yang berkuasa.

Secara keseluruhan, desakan BoJ untuk mempertahankan pelonggaran untuk mendukung ekonomi Jepang dan memicu inflasi yang stabil kontras dengan gelombang kenaikan suku bunga yang melanda bank sentral dunia saat mereka mencoba untuk mengatasi percepatan suku bunga. Sikap kebijakan dovish BoJ dibandingkan dengan Federal Reserve yang hawkish berkontribusi terhadap penurunan mata uang.

Analisa Teknikal USD/JPY