Analisa USD/JPY: Yen Masih Tetap Lemah Terhadap USD

Forexsignal88.Com – Pengabaian pejabat Jepang terhadap terus-menerus jatuhnya nilai tukar yen Jepang, bersama dengan berlanjutnya niat Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga AS secara kuat selama tahun 2022, masih merupakan faktor penting bagi kelanjutan tren penguatan dolar AS terhadap dolar AS yang kuat. Pasangan yen Jepang, dengan kenaikan ke level tertinggi dalam 24 tahun. Kenaikan baru-baru ini membawanya ke level resistance 136.72 dan menetap di sekitar level 136.14 pada saat penulisan analisis.

BoJ ingin melihat inflasi yang lebih tinggi, tetapi berpendapat bahwa inflasi dorongan biaya saat ini bersifat sementara, karena didorong oleh harga makanan dan bahan bakar yang lebih tinggi. Pekan lalu, CPI Inti Jepang untuk bulan Mei berada di 2,1% YoY, sesuai dengan pembacaan April. Terakhir kali Core CPI di atas 2,0% adalah pada tahun 2015. Sebelumnya hari ini, BOJ Core CPI, pengukur inflasi pilihan bank sentral, berada di 1,5% pada bulan Mei, naik dari 1,4% pada bulan April. Selanjutnya adalah Tokyo Core CPI pada hari Jumat, yang diperkirakan akan naik menjadi 2,1%, naik dari 1,9%. Pasir inflasi telah bergeser secara dramatis – hanya 13 bulan yang lalu, CPI Inti Tokyo berada di wilayah negatif.

Gubernur Kuroda bersikeras bahwa kebijakan ultra-longgar BoJ tidak akan berubah sampai inflasi didorong oleh peningkatan permintaan domestik dan pertumbuhan upah yang lebih kuat. Sebagai bagian dari sikap ini, BoJ dengan penuh semangat mempertahankan kontrol kurva imbal hasil dan membatasi imbal hasil JGB 10-tahun di 0,25%.

Ungkapan “inflasi yang melonjak” ada di pers keuangan setiap hari, karena ekonomi utama bergulat dengan apa yang telah menjadi musuh publik nomor satu. Jepang, bagaimanapun, tidak muncul dalam pikiran sebagai negara yang berurusan dengan inflasi tinggi, dan memang tekanan inflasi di sana jauh lebih rendah daripada apa yang kita lihat di tempat lain. Namun, mengingat Jepang menghadapi deflasi selama beberapa dekade, fakta bahwa inflasi telah bergerak di atas target Bank of Japan sebesar 2% merupakan perkembangan yang signifikan.

Di tengah kepemimpinan bank sentral AS, bank sentral global menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi historis. Ketua Bank Jerome Powell mengulangi komentar yang telah dia buat pada konferensi pers setelah keputusan Juni untuk menaikkan suku bunga AS sebesar 0,75%, menaikkannya menjadi 1,75%, meskipun dampaknya lebih terasa pada pasar saham dan obligasi minggu lalu.

Kita bisa lihat bahwa kebijakan kedua negara ini terlihat kontras sehingga ada banyak dukungan bagi USD dibandingkan Yen untuk saat ini.

Beberapa hari kedepan sejumlah angka ekonomi penting dari AS akan bermunculan, yang mencakup pengukur inflasi favorit Fed edisi Mei; Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti. Konsensus memperkirakan indeks harga PCE inti naik 0,4% bulan lalu, naik dari 0,3% sebelumnya, tetapi dari 4,9% menjadi 4,8% tahun ke tahun.

Analisa Teknikal USD/JPY