USD 2022-2

Analisa USD: Fokus Kembali ke USD Setelah Libur. Data Pekerjaan Penting Untuk Pekan Ini

Forexsignal88.Com – Setelah downtime Thanksgiving yang menghasilkan beberapa pelemahan lebih lanjut untuk greenback, investor akan mencari arah baru dari rentetan data ekonomi AS yang akan mendominasi agenda di minggu mendatang.

Pekan yang dipersingkat liburan sepi secara keseluruhan, tetapi memberikan dosis yang sehat dari pembicaraan Fed, data penjualan rumah baru, dan pembacaan sentimen konsumen yang diperbarui.

Laporan CPI bulan Oktober telah menjadi pusat pemikiran pasar sejak dirilis dua minggu lalu. Pembicara Fed minggu ini berusaha untuk mencapai nada yang seimbang. Presiden Fed San Francisco Daly memulai minggu dengan menyatakan, “meskipun data satu bulan tidak menghasilkan kemenangan, laporan inflasi terbaru memiliki beberapa angka yang menggembirakan”. Presiden Fed Cleveland Mester dalam penampilan media terpisah menambahkan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi “masuk akal jika kita dapat sedikit melambat”.

Risalah FOMC November yang dirilis pada hari Rabu menggemakan sentimen ini, mencatat bahwa “sebagian besar peserta [FOMC] menilai bahwa perlambatan laju kenaikan kemungkinan akan segera terjadi”. Pada saat penulisan, pasar mengharapkan Fed menaikkan suku bunga sebesar 50bps pada bulan Desember. Inflasi PCE Oktober minggu depan dan laporan ketenagakerjaan November akan memberikan klarifikasi lebih lanjut tentang kemajuan Fed sejauh ini dan seberapa jauh lagi yang harus dilakukan.

Federal Reserve dapat mengurangi ukuran kenaikan suku bunga di masa depan segera setelah ‘sebagian besar peserta menilai bahwa perlambatan laju kenaikan kemungkinan akan segera sesuai’ menurut risalah FOMC terbaru.

Perlambatan ini, karena kelambatan yang tidak pasti dan efek dari peningkatan aktivitas ekonomi sebelumnya, juga dapat ‘mengurangi risiko ketidakstabilan keuangan dalam sistem keuangan’ sementara keseimbangan risiko terhadap ekonomi AS kini ‘condong ke sisi bawah’. Setelah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada masing-masing dari empat pertemuan FOMC terakhir, pasar sekarang mengharapkan bank sentral AS menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan pertengahan Desember.

Ketua Fed Jerome Powell akan berbicara tentang ekonomi dan pasar tenaga kerja di Brookings Institute minggu ini. Setelah rapat FOMC terakhir pada 2 November, Powell mengubah narasi rapat dari dovish menjadi hawkish.

Pernyataan itu berbunyi bahwa “dalam menentukan laju kenaikan suku bunga, kami akan mempertimbangkan pengetatan kumulatif, kelambatan kebijakan, dan perkembangan ekonomi dan keuangan.” Pasar membaca ini sebagai dovish. Namun, selama konferensi pers berikutnya, Powell mengatakan bahwa “data yang masuk menunjukkan bahwa tingkat tarif akhir akan lebih tinggi dari yang diantisipasi sebelumnya.”

Pasar mengaitkan komentar ini sebagai hawkish. Sejak itu, CPI Oktober adalah 7,7% YoY vs pembacaan sebelumnya 8,2% YoY. Meskipun pembacaan bulan Oktober jauh lebih rendah daripada bulan September, angka tersebut meningkat dan tidak mendekati tingkat target Fed sebesar 2%. Data NFP Oktober kuat, dengan 261.000 pekerjaan baru ditambahkan ke perekonomian.

Dengan pembacaan inflasi terbaru yang tinggi dan data pekerjaan masih kuat, Powell mana yang akan dilihat pasar: Powell yang dovish, yang ingin memperhitungkan kelambatan kebijakan, atau Powell yang hawkish, yang berbicara tentang tarif terminal yang lebih tinggi untuk memerangi inflasi?

Data ekonomi minggu ini akan berpengaruh. Pada hari Kamis, AS akan merilis ukuran inflasi favorit Fed, Core PCE. Ekspektasi cetakan turun menjadi 5% YoY vs 5,1% YoY di bulan September. Kemudian pada hari Jumat, AS akan merilis data pekerjaan. Cetak Non-Farm Payrolls untuk bulan November diharapkan menjadi +200.000 vs +216.000 di bulan Oktober. Meski lebih rendah, diperkirakan masih kuat. Hasil yang lebih tinggi dapat memberikan kepercayaan Fed untuk menaikkan suku bunga sebesar 75bps pada pertemuan bulan Desember. Selain itu, pada hari Rabu, UE akan merilis tampilan pertama pada data CPI November. Ekspektasi untuk cetakan utama turun menjadi 10,4% YoY vs 10,6% YoY yang diharapkan. Angka yang lebih tinggi bisa membuat ECB naik 75bps pada pertemuan bulan Desember juga.

Analisa Teknikal USD