Analisa Forex Jitu & Emas – 19 Agustus 2020

Forexsignal88.com – Indeks Dolar Amerika Serikat (AS) jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua tahun pada hari Selasa karena efek berkelanjutan dari program stimulus Federal Reserve (The Fed) melemahkan greenback secara luas untuk hari kelima berturut-turut dan mengangkat indeks saham AS ke rekor tertinggi.

Meskipun dolar AS sering berfungsi sebagai tempat berlindung investasi di saat-saat krisis, mata uang ini jatuh sejak intervensi The Fed ke pasar keuangan untuk menjaga likuiditas di tengah pandemi virus corona. Program The Fed telah mendorong aset berisiko ke level tertinggi sepanjang masa dan mengurangi permintaan safe-havens, bahkan ketika data ekonomi melukiskan gambaran suram pemulihan ekonomi AS.

Indeks Dolar AS terakhir turun 0,55% pada 92,308, setelah sebelumnya mencapai titik terendah 92,124, terendah sejak Mei 2018. Terhadap euro, dolar juga mencapai level terendah sejak Mei 2018 di $1,1966.

Dolar AS juga melemah terhadap yen Jepang, safe-haven tradisional lainnya, mencapai level terendah dua minggu di 105,26 yen per dolar.

Sementara itu rally baru saham-saham teknologi memberikan latar belakang positif bagi bursa saham AS dan mendorong indeks S&P 500 ke rekor tertinggi, melampaui rekor terakhir yang dicapai pada 19 Februari, menegaskan tidak adanya kaitan antara bursa saham dan data ekonomi AS.

Pelemahan dolar AS pada hari Selasa bukanlah hasil dari rilis data tertentu, tetapi tentang pergerakan yang lebih rendah yang telah mendapatkan momentum.